No Image Available

Panggil Saja Aku Lopez

 Pengarang: Margaret Silf  Penerbitan: KEP  Halaman: 252  Bahasa: Indonesia
 Sinopsis:
Rachel berjumpa dengan Lopez tanpa gagasan apa pun sebelumnya tentang dia. Ia adalah orang asing baginya. Ia bahkan tidak berbagi latar belakang agamanya. Rachel, barangkali, seorang peziarah pascagereja, yang mencari bagi dirinya kebenaran terdalam dan berjuang dengan masalah-masalah hidupnya sendiri. Ia berjumpa dari hati ke hati dengan Lopez, melintasi keterpisahan lima abad sejarah dan ketidakterhubungan budaya yang besar. Bahwa mereka berhubungan secara mendalam satu sama lain menyeberangi teluk. Hal ini adalah suatu bagian dari mukjizat yang mencerminkan mukjizat yang lebih besar. Spiritualitas Ignatian bahkan lebih relevan bagi dunia kita hari ini daripada saat ia berjalan menapaki luasnya daratan Eropa dengan sandal peziarahnya. Percakapan, tentu saja, merupakan metode pilihan Ignatius untuk terlibat dengan kehidupan orang-orang yang ia jumpai. Seni percakapan rohani adalah salah satu aspek paling berharga dari yang ia wariskan kepada kita. Percakapan dengan Rachel, baginya, akan merupakan “cara bertindak” yang paling natural dan jelas. Sepanjang hidupnya, dengan segala kegembiraan dan keputusasaannya, perjuangan, perendahan, dan rahmatnya – Lopez diasah dan diperhalus oleh cinta Ilahi, dari sepotong pecahan kaca menjadi prisma halus yang sudah jadi dan dapat kita pegang dalam tangan kita hari ini. Suatu prisma yang melaluinya cahaya tak terlihat Allah dilekukkan dan dibiaskan ke dalam wana-warni kehidupan sehari-hari – kehidupan kita setiap hari.
 Kembali